Jumat, 03 Desember 2010

MARGA DI INDONESIA ( MARGA LINGGA )

Marga Lingga merupakan marga yang berasal dari suku Pakpak yang merupakan Subsuku Batak. Kebanyakan dari marga Lingga hidup disekitar Kabupaten Dairi, Kabupaten Pakpak Bharat, dan Kabupaten Simalungun. Oleh karena itu ada sebagian dari marga Lingga yang mengaku sebagai keturunan Suku Simalungun. Karena mereka telah lama tinggal disekitar tanah Simalungun.
Penerimaan marga Lingga dalam suku Simalungun tidak luput dari pepatah yang ada dalam suku Simalungun: "Sin Raya, sini Purba, sin Dolog, sini Panei. Na ija pe lang na mubah, asal ma marholong ni atei"
Beberapa marga Lingga sudah mulai beradptasi dengan lingkungan sekitarnya. Seperti halnya beberapa marga Lingga yang berada di sekitar daerah Simalungun sudah mulai menggunakan adat-adat Simalungun dalam beberapa ataupun seluruh acara adat yang mereka lakukan.

Kerajaan Lingga

Kerajaan Lingga di tanah Batak Gayo, menurut M. Junus Djamil dalam bukunya "Gajah Putih" yang diterbitkan oleh Lembaga Kebudayaan Atjeh pada tahun 1959, Kutaraja, mengatakan bahwa sekitar pada abad ke-11 (Penahunan ini mungkin sangat relatif karena kerajaan Lamuri telah eksis sebelum abad ini, penahunan yang lebih tepat adalah antara abad ke 2-9 M), Kerajaan Lingga didirikan oleh orang-orang Batak Gayo pada era pemerintahan Sultan Machudum Johan Berdaulat Mahmud Syah dari Kesultanan Perlak. Informasi ini diketahui dari keterangan Raja Uyem dan anaknya Raja Ranta yaitu Raja Cik Bebesan dan dari Zainuddin yaitu dari raja-raja Kejurun Bukit yang kedua-duanya pernah berkuasa sebagai raja di era kolonial Belanda.
Raja Lingga I, yang menjadi keturunan langsung Batak, disebutkan mempunyai 6 orang anak. Yang tertua seorang wanita bernama Empu Beru atau Datu Beru, yang lain Sebayak Lingga, Meurah Johan dan Meurah Lingga, Meurah Silu dan Meurah Mege.
Sebayak Lingga kemudian merantau ke tanah Batak leluhurnya tepatnya di Karo dan membuka negeri di sana dia dikenal dengan Raja Lingga Sibayak. Meurah Johan mengembara ke Aceh Besar dan mendirikan kerajaannya yang bernama Lamkrak atau Lam Oeii atau yang dikenal dengan Lamoeri, Lamuri, Kesultanan Lamuri atau Lambri. Ini berarti kesultanan Lamuri di atas didirikan oleh Meurah Johan sedangkan Meurah Lingga tinggal di Linge, Gayo, yang selanjutnya menjadi raja Linge turun termurun. Meurah Silu bermigrasi ke daerah Pasai dan menjadi pegawai Kesultanan Daya di Pasai. Kesultanan Daya merupakan kesultanan syiah yang dipimpin orang-orang Persia dan Arab.
Meurah Mege sendiri dikuburkan di Wihni Rayang di Lereng Keramil Paluh di daerah Linge. Sampai sekarang masih terpelihara dan dihormati oleh penduduk.
Penyebab migrasi tidak diketahui. Akan tetapi menurut riwayat dikisahkan bahwa Raja Lingga lebih menyayangi bungsunya Meurah Mege. Sehingga membuat anak-anaknya yang lain lebih memilih untuk mengembara.

DINASTI BATAK (LINGGA)

Dalam Dinasti Batak (Lingga) terdapat beberapa bagian yaitu :
  1. Raja Lingga I di Gayo
    • Raja Sebayak Lingga di Tanah Karo. Menjadi Raja Lingga
    • Raja Marah Johan (pendiri Kesultanan Lamuri)
    • Marah Silu (pendiri Kesultanan Samudera Pasai), dan
  2. Raja Lingga II alias Marah Lingga di Gayo
  3. Raja Lingga III-XII di Gayo
  4. Raja Lingga XIII menjadi Amir al-Harb Kesultanan Aceh, pada tahun 1533 terbentuklah Kerajaan Johor baru di Malaysia yang dipimpin oleh Sultan Alauddin Mansyur Syah.
Raja Lingga XIII diangkat menjadi kabinet di kerajaan baru tersebut. Keturunannya mendirikan Kesultanan Lingga di kepulauan Riau, pulau Lingga[rujukan?], yang kedaulatannya mencakup Riau (Indonesia), Temasek (Singapura) dan sedikit wilayah Malaysia.
Raja-raja di Sebayak Lingga Karo tidak terdokumentasi. Pada era Belanda kembali diangkat raja-rajanya tapi hanya dua era yaitu :
  1. Raja Sendi Sibayak Lingga (Pilihan Belanda)
  2. Raja Kalilong Sibayak Lingga

Tidak ada komentar:

Posting Komentar